Senin, 18 Oktober 2010

SERUNYA SAWERAN DALAM PERNIKAHAN

kali ini saya mau bercerita tentang acara saweran pada saat pernikahan kaka perempuan pertama saya yg bernama dr.DYAN NOVITALIA.
dalam pernikahan kaka saya banyak adat2 sunda yang digunakan dari pecah kendi sampai tarik ayam tapi untuk sekarang ini mau bahas sawerannya aja ya, kemaren mamah, adik ku, kaka ku beserta suaminya berkunjung k'kosan ku d'depok membawakan dvd video pernikahan dan foto yang sudah jadi.
dan aku pun langsung melihatnya, ada foto yang sangat membuat saya tertarik dari banyak foto yang ada.
yaitu foto saat acara saweran berlangsung, saya sampe tertawa melihat ekspresi orang-orang yang sedang memperebutkan uang saweran.

Dalam acara pernikahan kaka ku ini cukup banyak undangan yang datang, dari mulai saudara, tetangga, dan kerabat2, sehingga pada saat acara saweran berlangsung sangatlah ramai.
uang sawerannya aja blum dilempar tapi udah pada ngambilin aja, ini fotonya :

untuk anak-anak kecil sich paling suka nungguin uang saweran, tapi ternyata orang dewasa lebih nafsu loch rebutin uangnya, liat dech fotonya :
hahahahhah..
liat geh nafsunya ambil uang kertas yg lagi terbang diatasnya, sampe mempelainya aja ketakutan gitu kaya dikeroyok
hahahahahahhaha.....

seru banget sawerannya, sawerannya diadakan dua kali loch gara2 uang sawerannya sempet ilang dan engga tau pergi k'mana. sebelum uang saweran yg udah disedikannya ktemu. kita adakan saweran mendadak pake uang kertas semua yang diambil dari tas mama ku tapi setelah uang saweran yang udah disiapin dari rumah yang berisi permen, beras kuning, uang koin, uang kertas dll.
aduh kasian ih sama pengantennya sampe ga kliatan lagi padahal pengantin tuch dipayungin ditengah2 loch


huft kasian banget loch anak kecilnya, padahal acara saweran itu acara yang apling ditunggu-tunggu sama anak-anak tapi karena banayak orang dewasanya juga jadi kalah dech sampe ada anak yang jatuh dan nangis loch, liat dech fotonya denagn seksama :
yang laen cuma bisa ngeliatin

ok nanti kita lancutin d'crita2 berikutnya ya, masih ada akad nikah dan acara adat yang lain.
makasih

2 komentar:

  1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  2. Hi Non. Saya minta izin memuat salah satu photonya untuk saya pasang di blog saya?

    BalasHapus