Minggu, 05 Januari 2014

Pembuatan sistem pakar untuk tes kepribadian menggunakan metode inventori

ABSTRACT
            At the present time is the development of technology and communications from time to time experienced increasing rapidly, especially in the field of computer technology developments that encourage the use and utilization of these technologies widely in various fields and aspects of life, making it easier for society in general and individuals in particular in supporting their daily activities hari.Salah one example of the utilization and use of computer technology itself is in the science, which consists of various branches of science. One of them is in the branch of science of Psychology.
             Science of psychology was primarily aimed to understand our fellow human beings, see it can be seen that the science of psychology is a science that is very broad and did not rule out the use of technology involved in it, but very unfortunate use of technology in the field felt still kurang.Dalam practice so far in the science of psychology most still use the way - the old ways and methods in the process of understanding and studying the psychological side of an object .. One old method is still widely used in psychology that is a way to make sheets - sheet questionnaire, and questionnaire - questionnaire was filled out by each object, then questionnaire was collected back and added value.
            Surely this is perceived less efficient and takes a long time in the process,. Based on these reasons the authors are interested in trying to make an application in the field of psychology, particularly in sub-field of personality where the application is using the computer knowledge in the field of artificial intelligence (artificial or technique Intelegent ai) in particular branch of expert systems (expert systems) that can overcome this if - it can also be used as personality tests by psychologists in the company for personal gain or qualified human resources as that is expected.

Rumusan masalah
            Pada masa sekarang ini perkembangan teknologi dan komunikasi dari waktu kewaktu dirasakan semakin meningkat pesat, terlebih lagi perkembangan dibidang teknologi komputer yang mendorong penggunaan dan pemanfaatan perkembangan teknologi tersebut secara luas di berbagai bidang dan aspek kehidupan, sehingga memudahkan masyarakat pada umumnya dan individu pada khususnya dalam menunjang kegiatan mereka sehari-hari.Salah satu contoh dari pemanfaatan dan penggunaan perkembangan teknologi komputer itu sendiri adalah di dalam ilmu pengetahuan, yang terdiri dari berbagai cabang ilmu pengetahuan. Salah satunya ialah di dalam cabang ilmu Psikologi.. Maka Dibuatnya sistem pakar ini.

Struktur program
  • Flowchart Sistem

Sistem flowchart merupakan diagram alir yang menggambarkan suatu sistem peralatan komputer yang digunakan dalam proses pengolahan data serta hubungan antar peralatan tersebut. Sistem flowchart tidak digunakan untuk menggambarkan urutan langkah untuk memecahkan masalah , tetapi hanya untuk menggambarkan prosedur dalam sistem yang dibentuk.


  • Impelemntasi Form Utama

Apabila pada form login dipilih level pakar dan proses login sudah berhasil, maka tampilan menu utama untuk pakar. Semua munu yang ada di form menu utama akan ditampilkan. Adapun tampilan form menu utama pakar.


  • Implementasi Tes

Form ini ber fungsi untuk melakukan tes kejujuran,berisikan pertanyaan pertanyaan yang harus di jawab oleh pengguna ,dengan cara memberikan tanda chek,pada chek box yang tersedia yaitu pilihan ya dan tidak,kemudian tekan proses untuk melanjutkannya.




  • Implementasi Hasil Tes

 Form ini merupakan hasil dari tes yang telah dilakukan oleh pengguna ,didalm
form ini terdat skor dan keterangan hasil.


Hasil Penelitian dan Pembahasan
Tahap implementasi sistem (System implementasion) merupakan tahap meletakkan sistem yang baru dikembangkan supaya nanti sistem tersebut dapat dioperasikan sesuai dengan yang diharapkan. Adapun tujuan dari tahap implementasi ini adalah menyiapkan semua kegiatan penerapan sistem sesuai dengan rancangan yang telah ditentukan. Dari tabel diatas dapat diketahui hasil identifiksi pakar 100% sudah sama dengan indentifikasi yang dilakukan oleh program sistem pakar ini, maka sistem ini sudah sesuai dengan pengetahuan yang dimiliki oleh pakar, sehingga sistem pakar ini dapat digunakan oleh para pengguna untuk melakukan tes kepribadian untuk recuirment karyawan,atau dapat juga di gunakan sebagai pengembangan pengetahuan dari maha siswa khususnya di bidang psikologi.

Kesimpulan
Dari penelitian yang telah dilakukan, dengan terbatasnya seorang pakar dalam membantu pengguna untuk tes kepribadian untuk recuirment karyawan, maka perlu diciptakan sebuah solusi untuk mengatasi keterbatasan seorang pakar tersebut. Dengan membangun sebuah aplikasi sistem pakar yang berguna untuk menggantikan seorang pakar dalam melakukan Tes kepribadian, maka diharapkan para pengguna dapat dengan mudah melakukan tes kepribadian dan recuirment perusahaan bisa menghasilkan SDM yang berkualitas . Dalam hal ini sistem komputerisasi mempunyai banyak keuntungan terutama dalam hal pengolahan data.
1. Sistem pakar ini terbukti berjalan dengan baik melalui uji sistem, dengan menghasilkan Informasi yang lengkap, tepat waktu, cepat, akurat, dan jelas sangat membantu para pengguna tanpa harus menunggu seorang pakar.
2. Kelebihan dari sistem pakar ini yaitu :
·         dengan mudah dapat Membantu kelancaran, kecepatan, dan efisiensi
·         mekanisme kerja dari pengolahn data sistem sehingga informasi dapat
·         diperoleh dengan cepat.
·         Dapat menghemat waktu dalam hal pencarian data, pencatatan dan
·         pemrosesan data sehingga dapat dihasilkan informasi yang sesuai dengan
·         harapan.
·         Dapat mengurangi pekerjaan yang berulang-ulang atau dapat melakukan
·         manipulasi dengan mudah.
·         Bentuk tampilan dengan mudah dimengerti oleh pemakai atau user.
Kelemahan sistem ini yaitu data hasil hanya dapat di tampilkan dalam aplikasi ini.
Untuk lebih jelasnya bisa dilihat pada link ini http://repository.amikom.ac.id/files/Publikasi_07.11.1594.pdf

Sumber : Sumijan. (2011). Pembuatan sistem pakar untuk tes kepribadian menggunakan metode inventori. Sekolah tinggi manajemen informatika dan komputer : Yogyakarta.


Minggu, 10 November 2013

sistem informasi berbasis komputer dan artificial intelligence

 Pendahuluan
            Di zaman yang makin berkembang dan modern seperti sekarang ini, informasi sudah menjadi menjadi kebutuhan kita dalam melakukan aktivitas sehari-hari. Perkembangan informasi pun semakin canggih agar dapat mempermudah manusia dalam melakukan pekerjaan dan kegiatan, juga agar proses pertukaran informasi semakin mudah dimengerti. komputer adalah satu alat teknologi yang sangat bermanfaat bagi kebutuhan manusia saat ini. dalam pembuatan alat berteknologi canggih ini, ternyata manusia membuatnya meyerupai sistem kerja otak manusia yang sangat kompleks. kemudian hal ini akan dituangkan kedalam sistem informasi berbasis komputer dan artificial intelligence.

A.    Definisi Sistem Informasi Berbasis Komputer
            Sistem informasi yang menggunakan komputer biasa disebut dengan Sistem informasi berbasis komputer atau Computer-Based Information System ( CBIS ). merupakan proses yang menajalankan fungsi mengumpulkan, memproses, menyimpan, menganalisis, dan menyebarkan informasi untuk kepentingan tertentu. kebanyak SI dikomputerisasi. Adapun komponen dari sistem informasi berbasis komputer yaitu :
1.      Perangkat keras (Hardware)
2.      Perangkat Lunak (Software)
3.      Brainware
4.      Basis Data (DataBase)
5.      Teknologi jaringan Telekomunikasi
Sistem informasi berbasis komputer terdiri dari dua hal, yaitu:
a)                  Sistem Pakar
1)                  Definisi Sistem Pakar
            Suatu program komputer yang mengandung pengetahuan dari satu atau lebih pakar manusia mengenai suatu bidang spesifik. jenis program ini pertama kali dikembangkan oleh periset kecerdasan buatan. sistem yang mengadopsi pengetahuan manusia ke komputer yang dirancam untuk memodelkan kemampuan menyelesaikan masalah seperti layaknya seorang pakar. dengan sistem pakar ini, orang awam oundapat menyelesaikan masalah ataupun mencari suatu informasi berkualitas yang sebenarnya hanya dapat diperoleh dengan bantuan para ahli dibidangnya.

Ciri-ciri sistem pakar
·         memiliki informasi yang handal
·         mudah dimodifikasi
·         dapat dgunakan dalam berbagai jeniskomputer
·         memiliki kemampuan untuk belajar beradaptasi
Struktur sistem pakar, Komponen utama dalam struktur sistem pakar menurut hu et al (1987) yaitu:
·         Basis pengetahuan
·         Mesin interferensi
·         Basis data
·         Antarmuka pemakai

2)      Contoh aplikasi Sistem Pakar
            USG ( ultrasonografi ) salah satu sistem pakar yang membantu dalam bidang kedokteran untuk mendeteksi janin dalam kandungan yang bekerja berdasarkan pantulan gelombang suara ultrasonik.

b)                 Sistem pengambil keputusan
1.      Definisi sistem pengambil keputusan
            Sistem pendukung keputusan atau Decision support systems (DSS) adalah bagian dari sistem informasi berbasisi komputer yang dipakai untuk mendukung pengambilan keputusan dalam suatu organisasi atau perusahaan. dss juga dapat dikatakan sebagai sistem komputer yang mengolah data menjadi informasi untuk mengambil keputusan dari masalah semi terstruktur yang spesifik.

Tahap-tahap pengambil keputusan
·         Tahap Pemahaman
·         Tahap Perancangan
·         Tahap Pemilihan
·         Tahap Penerapan

Komponen Dss :
·         DataBase
·         ModelBase
·         Software System
Contoh dan Aplikasi Dss :
1.      DSS untuk proses kenaikan jabatan dan perencanaan karir PT. X menggunakan proses profile matching dan analisis gep yang dibuat berdasarkan data dan norma-norma SDM terdapat di Pt tersebut.
2.      DSS berbasis spreadsheet untuk menganalisis biaya penyelenggaraan pendidikan manajemen lembaga pendidikan yang memerlukan alat bantu dalam perencanaan. spreadsheet menggunakan kebijakan manajemen sebagai acuan untuk menentukan besaran koposisi anggaran oprational dr tahun ke tahun.
3.      DSS untuk peningkatan produktivitas hotel berbintang yang menggunakan AHP dan OMAX untuk pengukuran produktivitas.

B.     Artificial Intelligence (AI)

1.      Definisi Artificial intellingence
            Kecerdasan yang ditunjukkan oleh suatu entitas buatan. sistem seperti ini umumnya dianggap komputer. kecerdasan dicipatakan dan dimasukkan ke dalam suatu mesin ( komputer ) agar dapat melakukan pekerjaan seperti yang dapat dilakukan manusia. beberapa macam bidang yang menggunakan kecerdasan buatan antara lain sistem pakar, permainan komputer, jaringan syaraf tiruan dan robotika.
Tujuan dari AI adalah untuk memecahkan persoalan dunia nyata (bersifat praktis ) dan memahami intelijensia (bersifat memahami). untuk lebih jelasnya lihat disini

Dua Bagian utama Kecerdasan Buatan (AI)
·         Basis pengetahuan ( Knowledge Base ) : basis pengetahuan berisi fakta-fakta, teori, pemikiran dan hubungan antara satu dengan yang lainnya.
·         Motor Inferensi ( Inference Engine )  : motor inferensi merupakan kemampuan menarik kesimpulan berdasarkan pengalaman atau dapat juga disebut dengan penalaran.

Contoh dan Aplikasi AI :
            Aplikasi AI Dalam Bidang Keamanan Dan Pertahanan (militer) : Salah satu contoh aplikasi AI yang digunakan pada saat ini yaitu dalam bidang militer. Virtual reality dipakai untuk melakukan simulasi latihan perang, simulasi latihan terjun payung. dan sebagainya. Dimana dengan pemakaian teknologi ini bisa lebih menghemat biaya dan waktu dibandingkan dengan cara konvensional.
 Aplikasi AI Dalam Bidang Ekonomi Dan Bisnis : Teknologi sistem jaringan syaraf tiruan telah di-implementasikan dalam berbagai aplikasi terutama dalam hal pengenalan pola. Kemampuan inilah yang telah menarik beberapa kalangan dalam menggunakan jaringan syaraf tiruan untuk keperluan kesehatan, keuangan , investasi, marketing dan lain lain
Aplikasi AI Dalam Bidang Pendidikan : Sistem Tutor Cerdas atau Intelligent Tutoring System(ITS) merupakan sebuah teknologi pembelajaran yang dinamis dan dapat menyesuaikan isi atau output program sesuai dengan kebutuhan dari objek sasaran menggunakan keahliannya dalam metode pembelajaran dan materi yang diajarkan. Hal ini dapat dilakukan karena ITS dilengkapi oleh Artificial Intelligence (AI). Bayesian Network menyediakan sebuah pendekatan probabilistik untuk mendapatkan suatu inference atau kesimpulan tentang karakteristk setiap pengguna program ITS. Dalam simulasi program ITS berbasis metode Bayesian Network diketahui bahwa keandalan program tersebut adalah 52,3%.

Kesimpulan
            Jadi, Sistem informasi berbasis komputer dan Artificial Intelligence merupakan sistem yang memiliki hubungan satu sama lain yang merupakan suatu program yang cerdas dan user friendly yang dapat membantu sama lain. Sistem informasi berbasis komputer membutuhkan artificial Intelligence, di mana AI mempelajari mengenai sistem kerja kognitif manusia sehingga dapat menghasilkan produk yang berguna seperti robotSerta komputer yang kita kenal sebagai alat canggih yang dapat membantu pekerjaan manusia terdiri dari suatu sistem pengolahan yang kompleks yaitu sistem informasi berbasis komputer yang terdiri dari sistem pakar dan sistem pengambilan keputusan yang keduanya memiliki cara kerja layaknya seperti manusia yang mampu untuk memecahkan masalah. didalam keduanya akan diterapkan kedalam Artificial Intelligence (AI) atau kecerdasan buatan yang mampu mengaplikasikan cara kerja manusia kedalam komputer, sehingga mempermudah manusia untuk melakukan pekerjaan, contohnya seperti pengaplikasian pada robot yang dapat menjalankan program untuk mengerjakan pekerjaan layaknya manusia.


   
Refrensi:

·         Anonim, http://duadania.blogspot.com/2009/05/dss-decision-support-system_25.html
·         Anonim, http://dinulislami.blogspot.com/2013/02/pengertian-artificial-intelligence.html
·         Gunawam,A.S. Penerapan Aplikasi dalam berbagai bidang. http://tugasdenny.wordpress.com/2012/03/05/peranan-aplikasi-dalam-berbagai-bidang
·         Putri,. S. P ( 2013). Beda sistem pakar dan sistem pendukung pengambilan keputusan. http://titissp.blogspot.com/2013/02/beda-sistem-pakar-dan-sistem-pendukung.html
·         Anonim. http://broadcastvecha.blogspot.com/2013/04/komponen-sistem-informasi-berbasis.html
·         Anonim. http://id.wikipedia.org/wiki/Sistem_pakar.
·         Anonim http://3onoikom.wordpress.com/materi-kuliah/sistem-pakar/ 
·         Anonim http://raul-aul7.blogspot.com/2013/07/aplikasi-penerapan-sistem-pakar-dalam.html
·         Anonim http://www.academia.edu/912891/SISTEM_PENDUKUNG_KEPUTUSAN_DECISION_SUPPORT_SYSTEM_I
·         Anonim, http://komponen-dss-dan-pemanfaatanya.blogspot.com/2012/11/komponen-pemanfaatan-dss.html 


Senin, 07 Oktober 2013

ARSITEKTUR KOMPUTER DAN STRUKTUR KOGNISI MANUSIA

            Struktur merupakan cara sesuatu disusun atau dibangun, yang disusun dengan pola tertentu, sedangkan kognitif, Menurut Livingstone, kognitif adalah kemampuan berpikir dimana yang menjadi objek berpikirnya terjadi pada diri sendiri. Segala sesuatu tentang pengetahuan, kesadaran, kontrol yang dihasilkan dari proses berpikir yang terjadi pada diri sendiri.
            Teori kognitif lebih menekankan bagaimana proses atau upaya untuk mengoptimalkan kemampuan aspek rasional yang dimiliki oleh orang lain. Oleh sebab itu kognitif berbeda dengan teori behavioristik, yang lebih menekankan pada aspek kemampuan perilaku yang diwujudkan dengan cara kemampuan merespons terhadap stimulus yang datang kepada dirinya
            Pandangan kognitif dalam bidang informasi dianggap berbeda dari pandangan kognitif tentang kerja otak manusia. Dalam konteks informasi, pandangan kognitif menekankan pada pengembangan model pemrosesan informasi dalam kerja otak dan kesadaran manusia.

A.        ARSITEKTUR KOMPUTER
            Arsitektur komputer dapat didefinisikan dan dikategorikan sebagai ilmu dan sekaligus seni mengenai cara interkoneksi komponen-komponen perangkat keras untuk dapat menciptakan sebuah komputer yang memenuhi kebutuhan fungsional, kinerja, dan target biayanya.
            Sampai saat ini komputer sudah mengalami perubahan dari model awalnya, walaupun begitu semua komputer memiliki arsitektur dasar yang sama. Skema computer (computer schema), adalah diagram yang menggambarkan unit-unit dasar yang terdapat dalam semua sistem komputer.
            Arsitektur dapat pula didefinisikan sebagai gaya konstruksi dan organisasi dari komponen-komponen sistem komputer. Walaupun elemen-elemen dasar komputer pada hakekatnya sama atau hampir semuanya komputer digital, namun terdapat variasi dalam konstruksinya yang merefleksikan cara penggunaan komputer yang berbeda.


B.        STRUKTUR KOGNISI MANUSIA
            Struktur merupakan cara sesuatu disusun atau dibangun, yang disusun dengan pola tertentu, sedangkan kognitif menurut Livingstone, kognitif adalah kemampuan berpikir dimana yang menjadi objek berpikirnya terjadi pada diri sendiri. Segala sesuatu tentang pengetahuan, kesadaran, kontrol yang dihasilkan dari proses berpikir yang terjadi pada diri sendiri.
            Struktur kognisi manusia adalah otak. Proses berfikir manusia sama halnya seperti proses kerja computer yang terdiri dari 3 tahap, yaitu :
1.    Tahap 1 : memasukkan informasi (input) ditangkap lewat panca indera.
2.    Tahap 2 : pemrosesan informasi (storage) melalui otak.
3.    Tahap 3 : pengeluaran informasi yang telah diolah (output) berupa ide / perilaku.


 Sehingga analisa yang mendasar antara struktur kognisi manusia dan arsitektur komputer adalah :
            Struktur kognisi manusia merupakan bagian atau komponen yang terstruktur dalam otak manusia yang memberi pengetahuan berdasarkan sistem, skema, adaptasi, asimilasi dan akomodasi yang membentuk suatu kematangan dan pengalaman otak dalam menjalankan kehidupan sosial bagi seorang manusia. Mempunyai struktur yang sangat kompleks.
            Arsitektur komputer merupakan konsep perencanaan dan struktur pengoperasian dasar dari suatu sistem komputer, kompleks namun tidak sekompleks kognisi manusia. Arsitektur komputer ini merupakan rencana deskripsi fungsional dari kebutuhan bagian perangkat keras yang didesain (kecepatan proses dan sistem interkoneksinya). Dalam hal ini, implementasi perencanaan dari masing–masing bagian akan lebih difokuskan terutama, mengenai bagaimana CPU akan bekerja, dan mengenai cara pengaksesan data dan alamat dari dan ke memori cache, RAM, ROM, cakram keras, dll. Beberapa contoh dari arsitektur komputer adalah arsitektur von Neumann, CISC, RISC.


Kelebihan dan kekurangan dari struktur kognisi yaitu :
Kelebihan :
Struktur kognisi lebih sistematis sehingga memiliki arah dan tujuan yang jelas. Banyak memberi motivasi agar terjadi proses belajar. mengoptimalisasikan kerja otak secara maksimal.
Kekurangan :
Membutuhkan waktu yang cukup lama

Kelebihan dan kekurangan dari arsitektur komputer Mainframe yaitu :
Kelebihan:
1.         Memiliki processor yang berjumlah lebih dari satu.
2.         Bisa digunakan oleh banyak pengguna (multi user).
3.         Dapat membuka beberapa aplikasi dalam waktu bersamaan
4.         Menggunakan teknologi time sharring.
5.         Kecepatan kerja processornya hingga 1GOPS (Giga Operations Per Second)
Kekurangan:
1.         Karena ukurannya yang besar, maka diperlukan ruangan yang besar untuk menyimpannya.
2.         Harganya sangat mahal.
3.         Interface dengan pengguna masih menggunakan teks.
4.         Kerjanya sangat lama. 
5.         Membutuhkan daya listrik yang sangat besar.

Sumber :
  • http://ilmuwanmuda.wordpress.com/piaget dan teorinya/yohanes_ari.staff.gunadarma.ac.id/.../files/.../pemrosesan+komp.pdf
  •  journal.mercubuana.ac.id/.../ARSITEKTUR%20%20KOMPUTER1.doc
  • aqwam.staff.jak-stik.ac.id/files/11.-imk[2].doc
  • http://mimamami-mima.blogspot.com/2012/03/analisa-perbedaan-struktur-kognisi.html
  •  http://ichasajablogspotcom.blogspot.com/2012/03/analisa-perbedaan-struktur-kognisi.html
  • http://ibadurahman-robbani.blogspot.com/2012/06/normal-0-false-false-false-en-us-x-none.html.




Sabtu, 04 Mei 2013

LOGOTERAPI


Nama     : Novi Nolitavia
Kelas      : 3PA01
Npm       : 15510056
Matkul    : Psikoterapi


Terapi logi (logo therapy) dikembangkan oleh Victor Frankl pada tahun 1938 ketika ia menjadi tawanan di kamp Nazi bersama tawanan Yahudi lainnya. Ibu, bapak dan istrinya meningal di kamp Nazi itu. Semua tawanan mengalami penderitaan yang amat berat . Semasa dalam tawanan itu muncul inspirasinya mengenai makna (logo) kehidupan, maka penderitaan, kebebasan rohani dan tanggung jawab terhadap Tuhan dan manusia dan makhluk lainnya.
Logoterapi adalah bentuk penyembuhan melalui penemuan makna dan pengembangan makna hidup, dikenal dengan therapy through meaning. Bastaman (2007) menambahkan selain therapy through meaning, logoterapi juga bisa disebut health through meaning. Logoterapi juga dapat diamalkan pada orang-orang normal.
Dalam psikologi, logoterapi dikelompokkan dalam aliran eksistensial atau Psikologi Humanistik. Logoterapi dapat dikatakan sebagai corak psikologi yang memandang manusia, selain mempunyai dimensi ragawi dan kejiwaan, juga mempunyai dimensi spiritual, serta beranggapan bahwa makna hidup (the meaning of life) dan hasrat akan hidup bermakna (the will to meaning) merupakan motivasi utama manusia. Frankl memandang spiritual tidak selalu identik dengan agama, tetapi dimensi ini merupakan inti kemanusiaan dan merupakan sumber makna hidup yang paling tinggi (Bastaman, 2007).
Bastaman (2007) menyatakan bahwa makna hidup bersifat memberi pedoman dan arah. Makna hidup memberikan sebuah arahan terhadap kegiatan dan aktifitas keseharian dalam kehidupan sesorang. Makna hidup merupakan sesuatu yang identik dengan tujuan, hal itu akan menjadi sebuah titik tuju dalam kehidupan seseorang yang akan mengarahkan hidupnya dalam rangka menuju titik tujuan tersebut. Begitu makna hidup ditemukan dan tujuan hidup ditentukan, individu akan terpanggil untuk melaksanakan dan memenuhinya, serta kegiatan-kegiatan individu pun menjadi lebih terarah kepada pemenuhan itu.
Makna hidup melampaui intelektualitas manusia. Makna hidup tidak bisa hanya dicapai dengan usaha berpikir tanpa adanya usaha implementasi dalam kehidupan sehari-hari. Untuk mengetahui sesuatu yang bermakna bagi kita perlu melalui proses intelektual. Namun, hal ini hanya merupakan sebuah pengetahuan belaka dan tidak memberi makna, ketika kita tidak menjalankan sebuah komitmen dan implementasi dari sesuatu yang kita anggap bermakna tersebut.
Kebebasan fisik boleh dirampas akan tetapi kebebasan rohani tak akan hilang dan terampas, dan hal ini menimbulkan kehidupan itu bermakna dan bertujuan. Kebebasan rohani artinya kebebasan manusia dari godaan nafsu, keserakahan, dan lingkungan yang penuh dengan persaingan dan konflik. Untuk menunjang kebebasan rohani itu dituntut tanggung jawab terhadap Tuhan, diri dan manusia lainnya. Menjadi manusia adalah kesadaran dan tanggung jawab. Makna hidup itu harus dicari oleh manusia. Didalam makna tersebut tersimpan nila-nilai yaitu: 1. Nilai kretaif, 2. Nilai pengalaman, dan 3) nilai sikap. Dengan dorongan untuk mengisi nilai-nilai itu maka kehidupan akan bermakna. Makna hidup yang diperoleh manusia akan meringankan beban atau gangguan kejiwaan yang dialaminya.

TujuanTerapi Logo (Logo Therapy) bertujuan agar dalam masalah yang  dihadapi klien dia bisa menemukan makna dari penderitaan dan kehidupan serta cinta. Dengan penemuan itu klien akan dapat membantu dirinya sehingga bebas dari masalah tersebut.


Sumber : 
- Willis, Sofyan. (2004). Konseling individual teori dan praktek. Bandung: CV. Alfabeta B. 
- Cahyono, B. (2011). Meraih Kekuatan Penyembuhan Diri yang Tak Terbatas. PT Gramedia Media Utama: Jakarta.


Minggu, 28 April 2013

Behavior Therapy


Nama               : Novi Nolitavia
Kelas                : 3PAO1
Npm                 : 15510056
Mata Kuliah  : Psikoterapi



Metode Behavior Therapy
            Metode dan teknik pendekatan terapi yang didasarkan kepada teori belajar adalah pengkondisian klasik dan pengkondisian operan. Pengkondisian klasik atau pengkondisian responden dari Pavlov, pada dasarnya melibatkan stimulus tak berkondisi (UCS) yang serta otomatis membangkitkan respon berkondisi (CR) , yang sama dengan respon tak berkondisi (UCR) apabila diasosiasikan dengan stimulus berkondisi (CS), sehingga lambat laun CS mengarahkan kemunculan CR
            Pengkondisian operan melibatkan pemberian reward kepada individu atas kemunculan tingkah laku yang diharapkan pada saat tingkah laku itu muncul. Dikenal dengan istilah “pengkondisian instrumental”, karena memperlihatkan bahwa tingkah laku instrumental dapat dimunculkan oleh organisme yang aktif sebelum reinforcement diberikan untuk tingkah laku tersebut.

Tujuan:
Tujuan umum terapi tingkah laku adalah menciptakan kondisi-kondisi baru bagi proses belajar. Dasar alasannya ialah bahwa segenap tingkah laku adalah dipelajari (learned), termasuk tingkah laku yang maladaptif. Jika tingkah laku neurotik learned, maka ia bisa unlearned (dihapus dari ingatan), dan tingkah laku yang lebih efektif bisa diperoleh. Terapi tingkah laku pada hakikatnya terdiri atas proses penghapusan hasil belajar yang tidak adaptif dan pemberian pengalaman-pengalaman belajar yang di dalamnya terdapat respons-respons yang layak, namun belum dipelajari;
•    Meningkatkan perilaku, atau
•    Menurunkan perilaku
•    Meningkatkan perilaku:
•    Reinforcement positif: memberi penghargaan thd perilaku
•    Reinforcement negatif: mengurangi stimulus aversi
•    Mengurangi perilaku:
•    Punishment: memberi stimulus aversi
•    Respons cost: menghilangkan atau menarik reinforcer
•    Extinction: menahan reinforcer

Teori dasar Metode Terapi Perilaku
•    Perilaku maladaptif dan kecemasan persisten telah dibiasakan (conditioned) atau dipelajari (learned)
•    Terapi  untuk perilaku maladaptif adalah dg penghilangan kebiasaan (deconditioning) atau ditinggalkan (unlearning) 
•    Untuk menguatkan perilaku adalah dg pembiasaan perilaku (operant and clasical conditioning)
Fungsi dan Peran Terapis 
Terapis tingkah laku harus memainkan peran aktif dan direktif dalam pemberian treatment, yakni terapis menerapkan pengetahuan ilmiah pada pencarian pemecahan masalah-masalah manusia, para kliennya. Terapi tingkah laku secara khas berfungsi sebagai guru, pengarah, dan ahli dalam mendiagnosis tingkah laku yang maladaptif dan dalam menentukan prosedur-prosedur penyembuhan yang diharapkan, mengarah pada tingkahlaku yang baru dan adjustive.

Hubungan antara Terapis dan Klien 
Pembentukan hubungan pribadi yang baik adalah salah satu aspek yang esensial dalam proses terapeutik, peran terapis yang esensial adalah peran sebagai agen pemberi perkuatan. Para terapis tingkah laku menghindari bermain peran yang dingin dan impersonal sehingga hubungan terapeutik lebih terbangun daripada hanya memaksakan teknik-teknik kaku kepada para klien. .

Bentuk bentuk terapi Perilaku

1.         Desensitisasi sistematis
Desensitisasi sistematis adalah teknik yang digunakan untuk menghilangkan tingkah laku yang diperkuat secara negative, serta memunculkan tingkah laku atau respon yang berlawanan dengan tingkah laku yang dihilangkan tersebut.
Dua unsur disensitisasi sistematis, yaitu:
    a.  Relaksasi
         Relaksasi adalah  suatu prosedur pelatihan bagi individu untuk melemaskan otot-otot.
    b.  Hirarki kecemasan
          Adalah sejumlah situasi atau stimulus yang membuat orang mengalami kecemasan
2.         Pelatihan asertif
Dengan pelatihan asertif seorang klien tidak hanya mengurangi kecemasannya akan tetapi sekaligus juga mengembangkan teknik penanggulangan yang efektif. Latihan asertif diberikan secara bertahap, dimulai dari lahitan permainan peran dengan terapis sampai dengan menghadapi situasi kehidupan yang sebenarnya.
3.         Modeling
Penggunaan teknik penikohan dalam terapi perilaku meliputi tokoh yang nyata, tokoh yang dilihat melalui film, atau tokoh dalam imajinasi. Menunjukkan terjadinya proses belajar melalui pengamatan dari orang lain melalui pengamatan dari orang lain dan perubahan yang terjadi karena melaui peniruan.
4.         Gestalt
Memperbaiki hubungan yang tidak baik antara manusia dan lingkungannya.
5.         Terapi Implosif
Pasien dengan ansietas yang disebabkan situasi, secara langsung dipajankan terhadap situasi tersebut untuk jangka waktu tertentu (flooding) atau dalam imajinasi
6.         Terapi aversi
Pasien diberikan stimulus yang tidak menyenangkan missal suara keras pada saat perilaku yang tidak dikehendaki muncul.
7.         Positif reinforcement


Hasil Terapi Perilaku
Terapi perilaku telah berhasil dalam berbagai gangguan dan mudah diajarkan. Cara ini memakan waktu yang lebih sedikit dibandingkan terapi lain dan lebih murah digunakan. Keterbatasan metode adalah bahwa cara ini berguna untuk gejala perilaku yang terbatas, bukannya disfungsi global (sebagai contohnya, konflik neurotic, gangguan kepribadian). Ahli teori yang berorientasi analitik telah mengkritik terapi perilaku dengan mengatakan bahwa menghilangkan gejala sederhana dapat menyebabkan gejala pengganti. Dengan kata lain, jika gejala tidak dipandang sebagai akibat dari konflik dalam diri ( inner conflict ) dan jika penyebb inti dari gejala tidak di jawab atau di ubah, hasilnya adalah timbulnya gejala baru. Satu interpretasi terapi perilaku dicontohkan oleh pernyataan controversial dari Eysenck: “ teori belajar tentang gejala neurotic adalah semata – mata kebiasaan yang dipelajari; tidak terdapat neurosis yang mendasari gejala, tetapi semata- mata gejala itu sendiri. Sembuhkan gejalanya dan anda telah menghilangkan neurosis.” Beberapa ahli terapi percaya bahwa terapi perilaku adalah pendekatan yang terlalu disederhanakan kepada psikopatologi dan interaksi kompleks antara ahli terapi dan pasien. Substitusi gejala mungkin tidak dapat dihindari, tetapi kemungkinannya adalah suatu pertimbangan penting dalam menilai kemanjuran terapi perilaku.
Seperti pada bentuk terapi lainnya, suatu pemeriksaan masalah, motivasi dan kekuatan psikologis pasien harus dilakukan sebelum menerapkan pendekatan terapi perilaku.

sumber :
Riyanti, B.P. Dwi dan Prabowo, Hendro. (1998). Psikologi Umum II. Jakarta: Universitas Gunadarma